pengikut

Friday, August 5, 2011

Kucing Gelap [part 4]


Share/Bookmark

Sepanjang perjalanan yang tidak ketahuan arahnya itu, Selibut hanya memikirkan nasib dan bala yang menimpa dia. Setiap langkah akan bertingkah bersama keluhan dan lelahan Selibut. Dia seperti sudah putus asa dengan hidupnya. Kucing mana yang tak sedih kalau dibuang tuan?Kucing mana tak sedih kalau dibuang keluarga? Hati siapa tak sediah kalau semua salah dituduh kepada kita walhal arahannya datang daripada tuan dan keluarganya.

Selibut sampai ke satu jambatan. Dia terhenti seketika, Selibut seakan-akan teringat tentang jambatan itu. Selibut berlari dengan terhincut-hincut ke arah jambatan itu. Kelihatan kepulan asap yang sama dia lihat tempoh hari. Kelibat dua ekor kucing siam kelihatan. Selibut menghampiri mereka. Sah! Itulah jambatan yang dilawati tempoh hari di mana dia telah di bawa oleh seekor kucing betina.

Selibut memerhatikan dua ekor kucing itu dari jarak jauh. Satu sedang memerhati, satu lagi sedang terbaring sakit. Selibut semakin berani menghampiri mereka. Selibut tahu yang dia telah meninggalkan dua ekor kucing itu gantung tanpa bertali, meninggalkan mereka tanpa sebab. Selibut berfikir dua tiga kali sama ada untuk menegur atau tidak dua ekor kucing itu.

‘Kau dah pulang Selibut?’

Ujar kucing tua itu walau tanpa menoleh ke belakang.

‘Mana kau tahu ini aku?’

‘Kau tak potong misai kau.maka kau tahu hendak balik ke tempat asal kau. Malah aku boleh bau kehadiran kau, kau sudah lupa?aku kan kucing’

Selibut menghampiri kucing tua itu dan memerhatikan anak kucing tua itu, Manja sedang sakit teruk.

‘Sejak kau tinggalkan dia, dia demam teruk’

Kucing tua mula bersuara kembali. Kucing tua itu tidak marah tentang kehilangan Selibut tempoh hari, malah dia berterima kasih kerana datang kembali ke sini. Dia begitu yakin dengan diri Selibut yang Selibut akan kembali untuk melawat mereka. Kucing tua itu mula menjilat dahi Manja dan memberitahu Selibut sudah pulang.

Manja membuka matanya perlahan-lahan, lantas mengukirkan senyuman. Terpancar indah serinya di mata berwarna biru Manja itu apabila melihat Selibut sudah kembali kepangkuangnya. Manja cuba ingin bangun dan memeluk Selibut, tetapi tubuhnya seperti diletakkan batu ke atasnya, dia begitu tidak larat dan kelihatan tenat.

‘Maafkan aku Manja, bukan niat aku untuk meninggalkan kau sedemian rupa. Aku mahu pulang ke rumah aku, tapi akhirnya, aku dibuang oleh darah daging aku sendiri, oleh bapa aku sendiri!’

‘Sabarlah selibut, kini, jadikanlah bawah jambatan ini sebagai rumah baru kau, akanku pulihkan kesihatan kau itu wahai kucing muda’

Jawab kucing tua itu kepada Selibut selepas Selibut memerhatikan Manja yang tidak memberi sebarang jawapan. Selibut mengucapkan terima kasih kerana telah menyelamatkan nyawa dia tempoh hari dan kini, memberi dia tempat berteduh dan tempat berlindung. Selibut berjanji akan menjaga mereka dan bertanggungjawab ke atas Manja dan kucing tua itu.

Kucing tua menarik Selibut ke suatu tempat, di hujung jambatan untuk berbincang berkenaan Manja. Selibut seakan takut dengan kucing tua itu, kerana kucing tua itu semacam ada satu aura yang boleh menjadikan kucing lain tunduk padanya. Selibut hanya berani mengangguk dan mengiyakan apa yang dikatakan oleh kucing tua itu.

‘Selibut, selepas aku mengubati kau, aku akan perturunkan segala ilmu pertempuran kepada kau, kerana aku tiada sesiapa lagi. Manja pula tidak berminat langsung dengan apa yang aku ada. Aku pula sudah terasa malaikat maut mahu memanggil aku.’

Selibut mengangguk faham. Kucing tua berlalu pergi dan mula perasapkan segala perkakasnya untuk memulakan upacara pembersihan diri Selibut. Selibut mengekori kucing tua itu dan memerhati tingkah laku kucing tua tersebut. Kucing tua itu menyelimutkan kembali anaknya, Manja.

‘Tidurlah Selibut, besok hari, kita mulakan upacara’

Selibut mula melabuhkan diri, sekelip mata, Selibut dapat melelapkan matanya kerana kepenatan berjalan seharian. Mimpi Selibut berulang lagi, lagu dodoian ibunya tenang bermain dikotak mimpinya.

‘Hai sang putera, usah takut untuk terlena, aku menjaga kau wahai putera, walau aku sudah tiada, Jangan kau bimbang untuk menangis, akan ku sapu segala tangis, senyumlah sayang jangan kau bengis. Usah kau ragu untuk ketawa, hidup kita untuk dimanja, bukan mencari harta dan kuasa, marilah tidur wahai putera....’

Lagu itu terus rancak bermain, menemani tidur enak Selibut. Tiba-tiba..

‘Mungkin ada hikmah disebalik perkenalan kita yang unik ini!’

Dia pun tersentak tersedar. Kemudian, dia terus terduduk memikirkan tentang mimpinya. Dia tertanya-tanya kenapa ayat Manja itu sering bermain-main difikirannya. Selibut melihat dari jauh, ada kepulan asap yang tebal bersama kucing tua itu mengelilingi asap itu. Dia menghampiri kucing tua itu.Kepulan asap makin kuat, bau kemenyan seakan-akan memenuhi ruang di sekitar bawah jambatan itu.

‘Hai petala setara alam, kau datang kau pulang, aku bawa hajat kau, aku bawa habuan kau, tulang ikan emas hadiah bunian, tulang ayam kampung hadiah saka, jangan kau takut berdamping sini, aku hanya ingin berkongsi’

Berulang kali jampi serapah keramat itu terkumat kamit di mulut kucing tua. Selibut semakin lama semakin takut dengan kelakuan kucing tua itu. Tapi, dia telah mengotakan janjinya untuk menurut segala apa yang dikatakan oleh kucing tua itu. Selibut memberanikan dirinya untuk bersebelahan dengan kucing tua itu.

No comments: