pengikut

Monday, August 8, 2011

Kucing Gelap [part 5]


Share/Bookmark

Selibut dapat merasakan yang kepulan asap mula memerangkap tubuhnya. Setiap sedutan nafas dia, asap itu akan turut serta memasuki ke dalam rongga badan Selibut. Selibut mula mengerang kesakitan. Kedengaran tulang-tulang Selibut seperti merekah retak dan berderak, urat muka Selibut timbul dan berdenyut. Suara Selibut mula bertukar garau dan semakin kuat dia mengiau kesakitan.Adakah ini pembalasan yang dia perlu hadapi setelah apa yang dia lakukan selama ini.

Segala dosa-dosa silamnya seakan terpancar di hadapan Selibut. Bagaikan papan putih menayangkan segala cerita-cerita wayang gambar bergerak. Selibut begitu jelas dengan apa yang dia lihat, segala apa dosa salahnya yang dia lakukan, segala kekejaman dan penganiayaan yang dia lakukan. Muka Selibut bercampur takut dan sakit. Jantungnya berdegup laju, nafas naik turunnya semakin rancak.

‘Maafkan aku semua!Maafkan aku!Aku tak kan mengulangi apa yang aku akan buat!Ya Tuhan!Ampunkan dosa aku!’

Bentak sang Selibut, dia begitu menginsafi dengan segala perlakuannya sebelum ini. Dia menitiskan air mata kekesalan. Kesakitan yang dialaminya itu benar-benar membuka matanya tentang apa yang selama ini dia lakukan. Tiada gunanya menjadi seekor kucing yang liar, ganas digeruni tetapi hakikat dia hanya dimaki dan dibenci.

‘Kucing tua! Henti kan semua ini! Aku tak sanggup menanggung keperitan ini lagi’

SPLASSH!!

Air dijirus ke tubuh Selibut.

‘Aku sudah selesai berubat 10 minit yang lalu Selibut’

Kata kucing tua itu perlahan sambil menepuk muka Selibut supaya Selibut sedar daripada lamunannya. Muka Selibut kebingungan dan kucing tua itu seakan menahan gelaknya.

‘Habis, kenapa aku merasakan kesakitan itu sungguh lama?

Tanya Selibut yang kebingungan, kerana Selibut pasti dia masih merasakan asap-asap yang memasuki badannya itu sungguh lama dan sungguh menyakitkan.

‘Itu hanyalah bayangan kau saja anak muda. Kau pengsan ketika aku mengubati kau. Kini kau benar-benar pulih’

Tersenyum sinis kucing tua itu menjawab sambil mengemas barang-barang ubatannya. Kelibat Manja dihujung jambatan samar-samar kelihatan, dia hanya memerhati dari jauh apa yang telah terjadi pada Selibut. Manja masih lemah dan demam kuat. Dia tidak terdaya untuk berada disebelah Selibut dan mengucapkan syukur dan tahniah kerana sudah pulih daripada kesakitan rohani dan jasmani yang dialami oleh Selibut.

Manja tersenyum tanda syukur, dia berterima kasih kepada tuhan dapat menemukannya dengan Selibut. Selibut telah memberi Manja satu sebab untuk dia tidak mahu berputus asa dengan kehidupan. Manja cuba untuk bangun, tetapi dia rebah kembali. Kucing tua itu berkali-kali ingin mengubatinya, tetapi Manja enggan diubati oleh bapanya kerana die pernah berkata, hanya Selibut boleh mengubati sakitnya itu.

Selibut mula bergerak bebas, dia tidak lagi terhincut-hincut seperti dahulu. Bulunya bersih dan molek rupa parasnya. Cuma yang tinggal hanya parut yang disemadikan dimukanya itu. Biarlah parut itu menjadi satu kenangan hitam di dalam hidup Selibut. Selibut menjilat membersihkan bulu-bulunya, dia dapat merasakan die seperti hidup semula dan diberi nyawa kedua. Selibut lupa seketika kewujudan Manja yang sedang sakit itu, dia hanya mementingkan kesihatannya sendiri. Dia leka bermain dan berlari di sekeliling kerana begitu girang kerana tubuhnya sudah sihat.

Kemudian kedengaran suara lemah memanggil Selibut. Selibut mula memalingkan kepalanya kearah suara itu. Kelihatan Manja berjalan menuju ke arah Selibut dalam keadaan begitu lemah. Selibut terdiam seketika, dia baru teringat tentang kewujudan Manja itu. Dia mula menolong Manja berjalan, dia memapah dan berada di sebelah Manja.

‘Saya gembira awak sudah sihat Selibut...’

Sayup-sayup kedengaran suaranya menembus ke dalam telinga Selibut. Selibut masih mendiamkan diri. Selibut membawa Manja berjalan-jalan disekitar jambatan itu kerana ingin memastikan Manja juga sihat seperti sedia kala. Biarkan Manja mula menghirup udara segar disekitar kawasan itu. Selibut mula berasa kasihan terhadap apa yang telah terjadi kepada Manja dan dia merasakan apa yang terjadi kepada Manja adalah atas kesalahan dan kebodohannya sendiri.

‘Awak tahu Selibut, saya memang yakin yang awak akan kembali....kerana ada hikmah disebalik perkenalan kita yang unik ini.’

Manja berkata kembali dan secara tiba-tiba, Selibut menghentikan langkahnya. Dia tidak menyangka Manja akan berkata sedemian lagi. Kata-katanya sudah lama menghantui mimpi-mimpi malam Selibut. Dia sendiri tidak tahu mengapa kata-kata itu sering muncul di benak otaknya dan kini, Manja menyebutnya kembali.

‘Ke...kenapa kau berkata begitu manja? Kau tahu tak, aku selalu bermimpi tentang kata-kata kau itu sedangkan kita baru kenal...’

Jawab Selibut terketar-ketar. Tetapi selepas Manja mendengar kata-katanya itu, Manja kelihatan terkejut dan secara tiba-tiba Manja tampak sedih. Selibut hairan, adakah dia tersalah kata?Adakah kata-katanya mengguris hati Manja?Dia sendiri pun tidak tahu mengapa Manja sedih. Manja tertunduk layu. Air mata menitis dan ternampak titisan itu di permukaan jalan.

‘Awak benar-benar lupa ya Selibut?Awak memang benar-benar tak ingat?....’

2 comments:

Anonymous said...

part 6 pleaseeeee

Jojo said...

ayat mdlm ...